Kebaikan Kakak Mabuk

Ben Esra telefonda seni bosaltmami ister misin?
Telefon Numaram: 00237 8000 92 32

Kebaikan Kakak Mabuk
Halo semua, nama saya Anuj dan saya berasal dari Gurugram. Kisah ini bukan cerita saya tetapi peminat yang dia hantar melalui e-mel saya. Saya akan menceritakan kisah ini dengan kata-katanya sendiri.

Nama saya Vikas dan saya tinggal di Greater Noida bersama kakak, kakak ipar dan anak perempuan mereka. Kami mempunyai sebuah flat 2 BHK di salah satu masyarakat di sana.

Tentang kakak saya, namanya Mansi, 34 tahun dan dia bekerja di MNC mempunyai jam 8 pagi hingga 4 petang waktu pejabat. Tingginya 5’1 ¨ dan angka 36-27-38. Kakak saya mempunyai kulit putih dan puting merah jambu dan puki.

Kakak ipar saya Gaurav berumur 38 tahun dan bekerja di MNC mempunyai waktu pejabat 11 pagi hingga 8 malam. Dia besar dengan ketinggian 5’6 ¨ dan juga menerkam. Mereka mempunyai anak perempuan Divya yang berusia 10 tahun.

Tentang diri saya, saya berumur 24 tahun dan rata-rata badan dengan ketinggian 5’11 “dan batang 5 inci. Saya juga bekerja di MNC mempunyai waktu kerja 9 pagi hingga 4 petang.

Hari kerja biasa kami adalah Isnin hingga Jumaat. Kakak saya bertolak dari rumah pada pukul 7 pagi untuk ke pejabatnya sementara saya menggayakan anak saudaraku Divya dan membawanya bersama saya di dalam kereta saya ke sekolahnya + tempat jagaan kanak-kanak yang meninggalkan rumah pada pukul 8:30 pagi.

Kakak ipar saya bertolak ke gimnasium pada pukul 8 pagi dan kembali pada jam 9 pagi kemudian bertolak ke pejabat pada pukul 10 pagi. Pada waktu petang, saya menjemput kakak dan anak saudara saya dari sekolahnya pada pukul 5 petang dan sampai di rumah.

Kakak ipar saya pulang pada jam 9 malam atau lebih lewat (jika dia tinggal bersama rakan-rakannya untuk minum). Oleh kerana dia pulang lewat, dia tidur di bilik yang terpisah sementara kakak, keponakan saya, dan saya tidur di satu bilik.

Kejadian ini berlaku 1 tahun pada Januari 2019. Seperti setiap hari Sabtu biasa, kakak dan kakak ipar saya minum dan menonton filem dengan jumlah yang banyak di bilik tertutup, menyebabkan saya dan keponakan saya tidur di bilik lain. Kelantangan tinggi bermaksud bahawa mereka melakukan hubungan seks di sana!

Kira-kira jam 1 pagi pada waktu malam, saya melihat adik ipar saya tidur dengan saya dan keponakan saya di tempat tidur kami dan oleh kerana merasa sedikit sesak di atas katil, saya memutuskan untuk tidur bersama kakak saya.

Ketika saya memasuki bilik, pada waktu malam, saya melihat beberapa pakaian terbaring di lantai. Saya memilihnya untuk dilihat dan itu semua pakaian kakak saya termasuk coli jaring hitamnya dan tali g hitamnya!

Batangku dengan serta-merta berdiri di dalam seluar pendekku hanya memikirkan Mansi didi berbaring telanjang di atas katil. Semasa saya menoleh ke arah katil, saya dapat melihatnya terbaring lurus, menghadap ke siling dan telanjang sepenuhnya. Dia semua berpeluh.

Terdapat sebotol wiski kosong dan segelas penuh wiski di bangku sebelah. Terdapat juga sejenis serbuk pada najis dalam paket plastik.

Saya menghampiri Mansi didi untuk melihat tubuh bogel kakak saya dengan lebih baik tetapi apabila melihatnya, saya terdesak untuk menyentuh putingnya yang berwarna merah jambu dan melihat kemaluannya. Oleh itu, saya berbaring di sebelahnya di atas katil dan mula menyebarkan kakinya. Yang mengejutkan saya, dia sedar dan duduk di atas katil. Dalam ketakutan, saya melepaskan tangan saya dan berpura-pura bahawa saya sedang tidur.

Dia menjilat serbuk dari najis, meneguk wiski dan menoleh ke arahku dan berkata, “Gaurav sayang, kenapa kamu tidur? Bangun dan dapatkan sedikit wiski dan puki kegemaran anda. ”

Kakak saya kemudian membuka bungkusan itu dan membentangkannya pada kedua putingnya, pussynya dan mengisi pusarnya. Dia kemudian menyerahkan saya segelas wiski dan meminta saya menghisapnya dengan bersih. Saya mendapat idea bahawa kakak saya tidak sepenuhnya sedar. Oleh itu, saya minum wiski dan menanggalkan pakaian saya dan menjadi telanjang.

Kemaluan 5 inci saya sudah keras dan menunjuk ke arah langit. Setelah minum wiski, saya perhatikan bahawa Mansi didi kembali tidak sedarkan diri. Oleh itu, saya meletakkan diri saya di atasnya dan mula menarik buah dada putihnya yang lembut dan menghisap puting besarnya yang berwarna merah jambu.

Setelah menjilat serbuk dari puting kakak saya yang mabuk, saya menjilat badannya hingga ke pusarnya dan menjilatnya sehingga kering. Yang saya rasakan hanyalah peluhnya. Sekarang saya mula menjilat pussynya.

Kakak saya mula mengerang dengan mata terpejam. Saya membersihkan serbuk dari bahagian atas pussynya dan kemudian saya mula meraba dan menghisap pussynya. Sekarang dia berteriak dengan senang hati, “Oh .. ah .. ah .. ya Gaurav .. makan saya..sedut saya kering.”

Selepas 5-10 minit, kakak saya menyemprot – seluruh muka dan cadar saya basah kerana cairannya dan bahkan saya mengongkong diri saya ketika itu tanpa menyentuh kemaluan saya!

Sekarang serbuk mula memberi kesan dan saya kehilangan kawalan terhadap badan dan fikiran saya. Dalam beberapa minit, kemaluan 5 inci penuh saya berada di dalam puki kakak saya yang sudah berkahwin dan saya menidurinya dengan laju. Dia kembali mengerang dan menjerit.

Tetapi kali ini, yang mengejutkan saya, dia berkata, “Oh ya..percantik saya..percantik saya KARTIK..percayalah saya seperti jalang. (KARTIK adalah rakan abang ipar saya yang tinggal di bangunan yang sama.)

Selepas beberapa minit, saya mengendurkan puki kakak saya, dan menarik diri, berbaring di atas katil, dan berehat sebentar.

Saya tidak tahu apa yang berlaku tetapi ketika saya membuka mata, Mansi didi berada di atas saya dengan batang saya di dalam puki dan dia melompat ke atasnya. Dan dengan setiap lompatan, payudaranya juga memantul.

Saya menarik telefon bimbit saya, membuka kamera dan mula merakam pemandangan seks yang indah ini sebagai ingatan tetapi kakak saya menarik telefon bimbit dari tangan saya dan bukannya meletakkannya, dia mula merakam dirinya menunggang saya dari sudut atas, memegang telefon bimbit dengan satu tangan dan buah dadanya di tangan yang lain.

Selepas beberapa ketika, saya mengadu dan merasa tertidur. Ketika saya membuka mata saya lagi, saya mendapati diri saya meniduri adik perempuan saya di dalam pantatnya yang nampaknya selalu digunakan kerana pantatnya terbuka lebar dan longgar.

Saya mengongkek adik saya yang mabuk dalam keadaan berdiri dengan batang saya di dalam pantatnya dan meraih buah dada kirinya dengan tangan saya dan meraba puki. Dia memegang telefon bimbit saya di satu tangan dan menekan payudara kanannya dengan tangannya.

Kami berpusing dalam kedudukan itu untuk masa yang lama sehingga saya mengongkong pantatnya. Sepanjang hubungan seks, kakak saya menjerit nama Kartik. Setelah saya cummed, saya berbaring di atas katil dan dia mula menghisap ayam lemas saya. Saya tertidur dalam kedudukan itu.

Keesokan paginya, saya terbangun dengan suara pembantu rumah kami yang sedang berbual dengan Mansi didi. Semasa saya bangun, saya menyedari bahawa saya benar-benar telanjang dan terbaring di bawah selimut. Saya tidak dapat mencari pakaian saya.

Saya menunggu pembantu rumah kami pergi dan sebaik sahaja mendengarnya pergi, saya berlari menuju ke bilik cuci. Tetapi tiba-tiba Mansi didi menghampiri saya dengan kelihatan marah dan berkata, “Segarkan diri dan pakai pakaian anda, dan kemudian kita akan bercakap.”

Saya sangat takut dan ketika saya keluar kemudian, moodnya nampaknya berubah. Dia sedang melihat sesuatu di telefon bimbitnya.

Dia menoleh ke arah saya dan berkata, “Anda tidak perlu memeras saya dengan video-video yang anda kirimkan tadi malam dan mulai sekarang dan seterusnya, kita akan menjadi kekasih / adik beradik yang saling setia.

Sebagai permulaan, saya sangat menikmati malam tadi dan saya mempunyai hubungan sulit dengan Kartik. Sekarang, giliran anda, Jadi, beritahu saya. Adakah anda menikmati malam tadi dan adakah anda ingin memuaskan adik anda secara berterusan? ”

Saya terkejut dengan mendengar semua ini dan hanya mampu menggelengkan kepalanya dengan ‘ya’. Mansi didi berjalan ke arah saya dan mula mencium saya. Saya menghalangnya dan bertanya, “Kita tidak boleh melakukannya ketika Jija ji dan Divya ada di rumah.”

Kakak saya meraih seluar saya dan berkata, “Jangan bimbang, kami akan melakukannya setiap hari pada waktu petang sebelum Jija anda tiba dari tempat kerja dan jika anda bekerja keras, anda boleh menjadikan Divya sebagai insentif ketika dia cukup tua.”

Dia kemudian pergi setelah memberi saya satu ciuman terakhir dan masuk ke bilik cuci.

Pada hari itu tidak ada yang berlaku tetapi dari keesokan harinya setelah Mansi, Divya dan saya sampai di rumah, saya dan Mansi didi akan menanggalkan pakaian kami dan mula bercinta di pelbagai posisi. Bahkan kadang-kadang kita berdua mengambil daun dari pejabat kita dan bercinta sepanjang hari.

Kadang-kadang walaupun Kartik menyertai kita dan kita mempunyai bertiga hebat.

Jadi rakan-rakan, adakah anda suka cerita peminat saya? Saya akan segera kembali dengan lebih banyak cerita jadi nantikan.

Ben Esra telefonda seni bosaltmami ister misin?
Telefon Numaram: 00237 8000 92 32

Bir cevap yazın

E-posta hesabınız yayımlanmayacak. Gerekli alanlar * ile işaretlenmişlerdir

kartal escort
free bets bahis siteleri kaçak bahis bahis siteleri canlı bahis güvenilir bahis canlı bahis sakarya escort bayan sakarya escort bayan webmaster forum izmir escort bayan hd porno bursa escort bursa escort bursa escort erenler travesti tuzla escort kurtköy escort göztepe escort